Habib Rizieq Tak Akan Bisa Lolos Dari Kasus Ini, Habib : Mohon Hentikan Kasus Ini !!!!!!!

Habib Rizieq Tak Akan Bisa Lolos Dari Kasus Ini, Habib : Mohon Hentikan Kasus Ini !!!!!!!

Lajuberita – masih lanjutan dalam kasus habib rizieq dengan kasus chatting prostitusi. Dimana habib rizieq meminta kasus nya untuk di hentikan. Sedangkan penyidik direktorat reserse kriminal khusus polda metro jaya sudah menerima permohonan penerbitan surat perintah pemberhentian penyidikan (SP3) dari rizieq shihab. Namun permohonan pimpinan front pembela islam (FPI) belum bisa di kabulkan.

 photo banner sony_zpsr5adkcro.gif

Rizieq Shihab menjadi tersangka kasus peredaran pornografi dengan Firza Husein yang sempat viral. Kepala Bidang Hubungan Masyarakat (Kabid Humas) Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan SP3 merupakan kewenangan penyidik. Selain itu, masih ada kemungkinan penyidik memerlukan keterangan dari Rizieq Shihab.

“Kalau memang penyidik masih membutuhkan keterangan kenapa tidak? Sudah saya sampaikan berkali-kali, penyidik yang menentukan,” ujar Argo di kawasan Sudirman, Jakarta Pusat, Senin (28/8/2017).

Dia menegaskan, untuk mengeluarkan SP3 dalam suatu kasus tidak bisa sembarangan. “SP3 itu ada aturannya apakah sudah kedaluwarsa. Semua kemungkinan bisa terjadi,” tandas Argo.Sebelumnya, tim pengacara Pemimpin FPI Rizieq Shihab resmi melayangkan permohonan SP3 kasus pornografi ke Polda Metro Jaya. Mereka berharap polisi segera menerbitkan SP3 atas kasus yang sempat viral itu.

“Sudah saya ajukan di Polda Metro. Terkait kasus pornografi,” ujar Ketua Bantuan Hukum FPI sekaligus pengacara Rizieq, Sugito Atmo Pawiro, saat dikonfirmasi, Jakarta, Selasa, 22 Agustus 2017.

Sugito membeberkan alasan pihaknya mengajukan permohonan penerbitan SP3 pada kasus tersebut. Menurut dia, alat bukti yang digunakan untuk menersangkakan Rizieq dalam perkara dugaan pornografi ini masih belum cukup.”Alasan pertama bahwa dua alat bukti yang cukup itu menurut kami tidak terpenuhi,” kata Sugito.

Bukan hanya itu. Tak kunjung ditangkapnya penyebar konten pornografi berupa chat seks tersebut dicurigai bahwa kasus ini cenderung dipaksakan. Penetapan Rizieq sebagai tersangka dalam kasus ini pun dianggap sebagai upaya kriminalisasi. “Yang mengupload (konten) tidak jelas. Pada waktu itu informasi dari Pak Iwan selaku Kapolda saat itu bilang, pengupload ada di Amerika, seakan-akan menguatkan kalau itu betul bukan rekayasa,” ucap Sugito.

Begitu juga misalnya percakapan antara Rizieq dan Firza Husein benar terjadi. Itu merupakan domain pribadi. Menurut Sugito, seharusnya pihak Firza atau sebaliknya yang melaporkan kasus ini ke polisi. Namun dalam perkara ini, laporan justru datang dari orang lain. Sementara penyebar konten pornografi tersebut belum juga ditangkap hingga saat ini. Kebenaran konten pornografi ini pun masih menjadi misteri.

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*