Home » BERITA AHOK » Ahok Curhat Kisah Terjadinya Layanan Warga Di Balai Kota Setiap Pagi

Ahok Curhat Kisah Terjadinya Layanan Warga Di Balai Kota Setiap Pagi

ahok-pagi

Laju Berita – Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok bercerita mengenai awal mula terjadinya kebiasaan pelayanan aduan warga setiap pagi di Balai Kota DKI.

Dia mengatakan, hal itu bermula ketika warga merasa tidak cukup dengan mengadu melalui layanan pesan singkat (short message service/SMS) saja.

“Aku bilang kalau enggak puas, tungguin saja deh aku di depan mobil di Balai Kota. Aku kan kalau turun dari mobil pasti jalan dulu buat masuk, enggak mungkin tahu-tahu aku di ruang kerja,” kata Ahok di Jalan Darmawangsa, Kebayoran Baru, Minggu (23/10/2016).

Setelah itu, mulai banyak warga yang mencegatnya turun dari mobil saat tiba di Balai Kota.

Ahok merasa kasihan melihat warga yang berdiri lama di pendopo Balai Kota DKI karena menunggu dia tiba. Akhirnya, dia membeli empat set kursi khas Betawi dan diletakkan di pendopo Balai Kota DKI.

“Begitu dikasih kursi, eh tambah ramai,” ujar Ahok.

Ahok memang selalu melayani antrean warga yang mengadu sebelum masuk dia ke ruang kerjanya. Dia didampingi oleh stafnya agar aduan tersebut bisa segera dicatat dan ditindaklanjuti.

Sebelum Ahok tiba, biasanya para staf sudah mulai mendengar aduan warga yang datang satu per satu. Hal ini agar para staf bisa membantu warga menjelaskan duduk permasalahannya kepada Ahok.

“Terus lama-lama aku kasihan juga lihat mereka tunggu lama, tapi enggak minum. Akhirnya siapin deh teh sama kopi,” ujar Ahok.

Sesekali, jamuan teh dan kopi untuk warga juga dilengkapi dengan kue-kue kering. Warga yang ingin mengadu bisa meminum teh dan kopi hangat sambil menikmati suasana pagi di Balai Kota sebelum mengadu ke Ahok.

Ahok menyadari rutinitas setiap pagi itu kini sudah menjadi semacam kebiasaan. Akhirnya, bukan hanya melayani pengaduan masyarakat, Ahok juga melayani permintaan untuk berfoto bersama. Semua kebiasaan itu masih berlangsung hingga sekarang.

“Sekarang bahkan orang dari luar kota ke Jakarta, sebelum pulang ke bandara, mereka mampir ke Balkot dulu untuk foto. Kita harus sabar melayani satu per satu,” ujar Ahok.

Bagaimana Pendapat Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*